Kunjungan Singkat ke Pulau Komodo dan Pink Beach

Meski belum puas di Pulau Padar, siang itu kami harus melanjutkan perjalanan. Tujuan hoping island berikutnya adalah Pulau Komodo dan Pink Beach. Pulau Kanawa terpaksa harus di skip karena melihat waktu dan lambatnya laju kapal sehingga tidak memungkinkan untuk mencapai Pulau Kanawa di hari itu juga. Untuk lebih menikmati pulau-pulau cantik di Labuan Bajo ini sebaiknya memang memilih Living On Board (LOB) setidaknya 3 hari 2 malam berlayar dan pasti lebih seru.

Selain santapan siang yang sudah tersaji diatas kapal, mata kami juga senantiasa disuguhkan pemandangan cantik jejeran pulau-pulau cantik tak berpenghuni yang memukau mata. Kak oyan sambil menunjuk salah satu pulau, bercerita bahwa beberapa pulau disini mirip dengan dinosaurus. Saya pun mengangguk mengiyakan setelah melihat salah satu pulau yang mirip kepala Tyrex yang sedang rebahan.

Gugusan Pulau Flores saat Labuan Bajo Trip
Kalau dilihat sekilas, seperti Dino lagi bobok.
Trip Pulau Komodo dengan Travel Blogger Indonesia
Selamat datang di Taman Nasional Pulau Komodo

 

Taman Nasional Pulau Komodo

Sekitar pukul dua siang kapal Komodo Enterprise yang kami tumpangi mendarat, ga menyia-nyiakan waktu, kami bergegas menuju kantor tempat penjualan tiket. Cukup jauh juga. Harga tiket per orangnya Rp 100.000 sudah termasuk trekking. Saya, Satya, Kak Eka, Kak Badai, dan Kak Pino jadi satu geng ditemani oleh ranger pak Abdullah. Karena waktu yang tak cukup, kami hanya mengambil super short track, dari 4 jenis trek yang tersedia selain Short, Medium and Long Track. Super short track ini hanya berjarak 800 m PP kita sudah bisa menemukan komodo. Selfie-selfie kemudian pulang *eh gimana

Sambil berjalan menyusuri track, pak Abdullah mulai bercerita tentang kawasan Taman Nasional Pulau Komodo ini. “Komodo punya dua predator, yaitu komodo itu sendiri dan burung elang, makanya setelah komodo menetas dari telurnya, mereka akan naik ke pohon lontar yang ada disini untuk menghindari predatornya. Biasanya mereka selalu berada diatas pohon selama 2 hingga 3 tahun”, jelas pak Abdullah.




Trip with Travel Blogger Indonesia at Pulau Komodo

Tak sampai 500 m kami menemukan satu komodo yang lagi leyeh-leyeh di Hutan Asam. Sepertinya dia tidak terganggu dengan kehadiran kami. Meski begitu, kami tetap harus hati-hati dan waspada apalagi jika ingin mengambil gambar. Saya sendiri agak was-was begitu mendekat dibelakang komodo untuk berfoto. Kita tidak boleh berisik dan membuat gerakan tiba-tiba karena itu bisa mengganggu komodo.

Selfie with Komodo di Pulau Komodo

Ah, akhirnya bisa juga melihat hewan purbakala ini dari dekat. Meski singkat saya cukup puas bisa berada disini. “Next, saya harus mengunjungi Pulau Rinca”, batin saya kemudian.

 

Pink Beach

Hari sudah mulai senja ketika kami tiba di Pink Beach. Jarak antara Pulau Komodo dan Pink Beach memang tak terlalu jauh. Kapal kami menjatuhkan sauhnya di kejauhan dan kami harus menggunakan kapal sekoci lagi untuk mencapai daratan Pink Beach ini. Disini pun kami tak bisa lama-lama karena hari sudah senja, warna merah jambu sudah tak begitu kelihatan lagi. Beberapa dari kami memilih untuk berenang cantik ala-ala di pantai ini. Sementara saya dan beberapa teman blogger, memilih naik keatas bukit. Dari atas sini, pemandangan tak kalah cantiknya.

Pink Beach Labuan Bajo Flores
Sunset view diatas bukit Pink Beach

Dasar memang ngeyel ya, kami baru turun ke bawah saat hari sudah mulai gelap. Kapal sudah mulai menjauh untuk karena pasang surut air laut. Ketika ingin kembali ke kapal, sekoci kami dihantam oleh ombak besar sebanyak dua kali yang bikin kapal kecil ini oleng. Cukup bikin merinding dan untungnya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.



About the author

Pernah jadi karyawan 7to5 (plus lembur), saat ini fokus mengembangkan usahanya agar bisa traveling terus.

34 Responses
  1. kalo kunjungan singkat, berarti mau balik lagi yah kak Bobbb?
    Aku ikut doong kalo tahun depaaan, pehhliisss 🙂
    btw si short, medium sama long tracknya itu beneran treking aja kan? ga ada naik turun bukit?

  2. Sukanusantara

    Komodo dan sekitarnya memang nggak ada habisnyaaa! Landscapenya keren, lautan luas, pantainya putih bersih! Kekayaan alamnya melimpah ruah.
    Tapi kebanyakan dari kita masih mengendap di pulau Jawa, yang juga biasanya di kota yang “itu-itu aja”. Hehe

  3. Oom kapan” bikin kaya itinerary gitu nge trip di bagian ini (Labuan Bajo, Padar, Komodo, dll). Biar bisa nabung dengan akurat dan pasti (?) hehe, makasih oom sebelumnya!

Leave a Reply